Pindahan Pindahan

Blog gue pindahan ke http://alexanderhenry.wordpress.com

Thx🙂

Flashback from 24

Minggu lalu, gue mengurangi jatah hidup gue di dunia satu tahun lagi. 24 tahun sudah gue bernafas dan mengotori dunia ini. Ternyata udah ga ABG lagi ya… nanti kalo masih ngaku-ngaku ABG dibilang ababil… ABG labil katanya… kalo ngaku dewasa katanya sok tua, sok bijaksana… kalo ngaku agak dewasa tapi masih muda dibilang ga berpendirian, plin-plan, masih rapuh… oalah apa sih maunya… yang pasti kalo menurut gue, usia gue ini masuk ke usia gantung. Kenapa demikian? Karena memang masih gantung. Dibilang udah dewasa, usia berkeluarga, juga enggak. Dibilang ABG, udah lulus kuliah juga, udah kerja. Dibilang mapan, masih jauh banget, ngidupin diri sendiri aja susah… hmmm… whatever, gue sangat bersyukur, terlepas dari semua keraguan dan ‘kegantungan’ itu, gue masih dikasi kesempatan sama Tuhan buat berbagi. Itu intinya… dan lewat tulisan gue sekarang juga, gue mau berbagi…

Gue mau berbagi kenangan-kenangan gue, sejak kecil sampai sekarang. Siapa tau ada yang punya pengalaman or kenangan yang mirip, bisa terhibur dengan baca tulisan gue ini. Ok gue mulai aja deh… gue inget dulu waktu masih kecil, kira-kira umur 2-3 taun, gue udah bisa baca. Ga percaya? Sama, gue juga ga percaya. Masa tampang gue begini bisa baca umur segitu? Tapi sayangnya, itulah kenyataan pahit yang harus kita semua hadapi… *dunia serasa memusuhi gue* Gue bisa baca umur 3! Begitu gue bisa baca, kalo gue keluar jalan-jalan, semua papan reklame dan spanduk yang tulisannya bisa keliatan gue baca. Gue sering dibawa jalan-jalan sama nenek gue, gue panggil dia emak (emak di betawi kan nyokap ya, kalo di tempat gue emak itu nenek. Jadi kalo gue diajak jalan-jalan pagi-pagi gitu, sama tetangga suka ditanya… “Hen, nanti mau sekolah di mana?” trus gue jawab dengan percaya diri “Di ITB!”. Luar biasa! Bahkan gue yang umur 3 taun udah mantap bakal kuliah di ITB, ditanya sekolah padahal, tapi gue jawab: ITB! Dan terbukti, waktu gue lulus SMU, gue ikut SPMB dengan pilihan 1: Teknik Informatika ITB. Hasilnya: TIDAK LULUS. Great!

Naik ke sekitar umur 4-7 tahun, gue paling ga suka dengan yang namanya perjalanan naik mobil. Buat gue, itu horror. Horror abis. Kenapa? Karena setiap gue naik mobil, hampir bisa dipastikan gue mabok darat, dan ujung-ujungnya muntah. Mending kalo muntah itu pake kantung plastik, beberapa kejadian gue ga sempat buka kantung plastik, alhasil bikin adonan di mobil orang. Iya lah, secara sampai sekarang juga lum punya mobil dari dulu. Jadi kalo naik mobil pasti mobil orang kan? Gyahahaha… Saking takutnya sama mabok mobil, pernah suatu ketika, waktu saudara gue ngajak lagi untuk pergi ke Cirebon (nenek gue yang satu lagi ada di Cirebon, jadi kita sering ngunjungi nenek ke Cirebon waktu itu), karena begitu denger nama Cirebon-nya aja udah kerasa jalan yang berkelok-kelok, langsung gue ngamuk dan nangis ga mau ikut. Setelah dibujuk, akhirnya gue melakukan penawaran, bargain. Gila ya, umur segitu udah bisa bargain, bayangin aja, ga heran kan gue keren kayak sekarang, umur 3 bisa baca, umur 5 dah bisa bargain… *ga usah dilanjutin sebelum semua berenti baca*
Jadi gue langsung bilang, “Gue mau ke Cirebon asal naik BECAK!”. *siiinnnnggg…. *
Semua diem… lalu kemudian semua ngakak.
Setelah umur belasan taun gue diingetin lagi peristiwa satu itu. Dan gue juga ikutan ngakak.

Dulu waktu kecil, di Tasikmalaya ada bioskop. Bukan semacam Cineplex 21 ataupun Blitzmegaplex jaman sekarang, tapi beneran bioskop yang gede, yang cuma punya satu studio saja, dan nampung sekitar 300 orang. Nah, kalo jaman sekarang kan mau liat film baru tinggal buka www.cineplex21.com atau www.blitzmegaplex.com atau follow di twitter dan nanti bakalan ngasi news kapan film ini tayang, kapan film itu tayang, dst. Kalo jaman gue dulu (berasa tua banget ya), ada yang namanya wawar. Wawar itu bahasa Sunda, yang artinya nyebarin berita, pengumuman gitu lah. Jadi si bioskop itu punya 1 mobil box, yang kemudian boxnya ditempelin spanduk dari film yang bakalan tayang. Nah mobil itu keliling kota, dan dari mobilnya dipasang pengeras suara buat orang yang teriak-teriak nawarin nonton film itu. Kemudian, di bagian box, belakangnya dibuka, dan ada orang yang nyebar-nyebarin kertas dengan isi jadwal dan gambar film tadi. Jadi biasanya waktu kecil, kalo ada mobil itu, suaranya kan udah kedengeran dari jauh tuh, gue siap-siap lari ngambil selebarannya. Dan gue hampir ga pernah nonton film, biarpun gue lari-lari ngambil selebarannya. Asik aja dapet infonya, tapi tetep ga nonton. Kenapa demikian sampe sekarang juga gue heran, mengingat sekarang gue yang sering nonton…

selebaran bioskop jaman dulu, courtesy of http://warungkuno.blogspot.com

Waktu kecil, sekitar SD-SMP, nyokap gue bilang kaki gue lemah. Ga tau kenapa, dulu gue sering banget jatuh. Alhasil, lutut gue penuh bekas luka. Item-item. Nyokap gue sampe udah ahli bersihin luka dan ngasih perban. Sampe pernah suatu sore, gue baru selesai mandi, entah gimana ceritanya tiba-tiba waktu gue ada di toko, gue jatoh dan lutut gue kesayat kaca, sobek. Alhasil bokap gue panik karena darah gue ngucur kemana-mana. Masih ada bekasnya di lutut mirip jahitan, padahal dulu enggak dijahit, cuma pake obat bubuk yang namanya apa tuh ya, sulfatilamit or what gitu… Manjur juga tuh obatnya, cepet sembuh lukanya. Pernah juga waktu mau ada ekstrakulikuler pramuka, waktu SMP itu udah pramuka apa ya, bukan Siaga lagi soalnya Siaga itu SD, Penggalang kalo ga salah sih, yang badge-nya warna merah, gue berangkat dari rumah naik sepeda. Deket sekolah, seperti yang udah bisa diduga, gue jatuh. Alhasil sampai sekolah, lutut gue berdarah, bonyok. Setelah gue bersihin dan gue kasi obat merah seadanya (karena obat di sekolah adanya cuma obat merah),  gue masih bisa mimpin upacara karena waktu itu gue ditugasin jadi komandan upacara. Kalo sekarang dipikir-pikir lagi, ngapain ya gue, mendingan ijin pulang aja, kok masih mau ya jadi komandan upacara?

dulu gue seragamnya gini nih...

Hmmm kali ini lanjut lagi, dan loncat agak jauh, yaitu waktu gue SMU. Waktu itu gue disuruh bokap gue ke restoran beli Fu Yung Hai buat makan malam. Gue kesana naik motor (jadi keingat motor lama gue yang hilang… miss youu…. *lebay mode ON*). Sampai di sana, ternyata lagi ada acara makan-makan ulang tahun. Gue kan pesan ke kasir, jadi ga ada sangkut pautnya sama tu acara. Trus gue nunggu itu Fu Yung Hai dibuat, sambil duduk-duduk. Ga lama kemudian, ada nenek-nenek yang sepertinya neneknya yang ulang tahun,ngeliat ke arah gue. Gue pun mulai dengan kekonyolan gue, kok sepertinya gue kenal nih si nenek. Hmmm… kalo kenal kan harus nyapa, jadi dengan ke-SOTOY-an gue yang SUPER, gue nyamperin tuh nenek di mejanya beserta keluarganya, trus basa-basi, dan salamin. Luar biasa. Gue sampe sekarang masih berasa malu yang cukup ngena kalo nginget-nginget lagi peristiwa ini. Si nenek agak bingung gitu setelah gue salamin, langsung nawarin: “Ayo duduk, ikut makan”. Gue yang langsung tau gue sama sekali ga kenal mereka langsung nolak “Enggak makasih, mau pulang kok”. Alhasil gue jalan ke luar dengan diiringi pandangan aneh keluarganya, ini anak siapa ya? Kenal enggak, dateng-dateng nyalamin… trus ngeloyor pergi gitu aja. Damn, perjalanan dari kasir ke motor serasa jauh! Muka gue merah man! Gyahahahaha… asli malu banget deh. Kok bisa yah gue nyalamin mereka? Aneh!

Jadi ceritanya sampailah gue di umur 24 ini. Buat kali ini, cukup sudah nostalgia masa kecil gue, kalo gue ga berenti sampe di sini, niscaya segala hal yang memalukan dari gue udah dibuat buku yang ngalahin bukunya Raditya Dika *ngarep super*. Harapan gue di awal umur 24 ini, buat satu taun kedepan, gue bakal jadi lebih baik lagi di semua hal. Misalnya di kerjaan, harus lebih berani ngambil resiko buat maju, lebih rajin lagi. Trus di sifat dan kepribadian, gue harus bisa lebih dewasa, lebih bijaksana dalam menghadapi segala sesuatunya, lebih bisa mengontrol diri. Di komunitas, harus bisa lebih berbaur, lebih bermanfaat bagi sesama. Dan tentunya, gue harus bisa lebih membahagiakan orang tua dan keluarga. Terakhir, gue harus meningkatkan keimanan gue, lebih dekat lagi sama Tuhan, lebih berperan lagi dalam pengembangan iman. Semoga semua harapan dan niat itu bisa terjadi, sehingga gue bisa jadi pribadi yang bukan cuma meningkat di dalam, melainkan juga tetap berbagi dan semakin berbagi buat semua, sehingga membawa kebaikan bagi sesama.  Kalo timnas Spanyol di World Cup 2010 bisa juara, seharusnya gue juga bisa jadi juara di kriteria gue sendiri.

Selamat tinggal umur 23, selamat datang umur 24. Happy birthday to Me!🙂

PS: sebenernya gue mau ngepost foto-foto waktu gue kecil, tapi ini DVD-ROM tiba-tiba rusak, dan ga mau baca DVDnya, mudah-mudahan bisa bener lagi, segera setelah itu foto-foto imut-imut gue akan gue pamerin.

Update: karena DVD-nya sepertinya rusak, maka foto-foto masa kecil gue kemungkinan batal untuk dipamerkan T_T

Regards,
Xander™

Like Father Like Son

“Duuuh nakal banget sih ini anak! Siapa sih orang tuanya?”

“Waaah… ranking 1 ya? Pinter! Belajarnya pasti rajin ya?”

Pernah denger pendapat-pendapat, nada-nada sumbang, ataupun pujian seperti di atas? Memang susah ya jadi orang tua. Kalo anaknya nakal, bengal, badung, kurang ajar, yang ditanyain tuh orang tuanya. Tapi kalo anaknya berprestasi, kayaknya jarang yang bilang ini hasil jerih payah didikan orang tuanya. Gampang-gampang susah kan jadi orang tua?

Ini bukan berarti gue pengen cepet-cepet punya anak lho ya! Jangan disalah artiin dulu… I admit I like children, gue selalu seneng deket sama anak-anak, dan gue juga pengen punya anak, someday… but then ada beberapa peristiwa belakangan ini yang bikin gue pengen posting sesuatu tentang cara mendidik anak, terutama salah satu peristiwa yang baru aja gue lihat dengan mata kepala sendiri, bagaimana lingkungan dari keluarga bisa membentuk karakter anak-anak sedemikian rupa sehingga kebiasaan-kebiasaan yang diterapkan di keluarga bisa mempengaruhi kehidupan sang anak nantinya ketika sudah dewasa… *fiuh…* udah kayak skripsi nih tulisan gue barusan… mantap tenan…

Suatu ketika di masa lalu… *bahasa Sundanya: once upon a time in the past… * gue punya temen namanya, sebut saja Bunga… eh salah, ini cowok denk… sebut saja Bambang… dan tenang-tenang, ini bukan cerita perkosaan kok… jadi gini, si Bambang ini berangkat dari kampungnya, menuju ke Jakarta tercinta ini, buat menuntut ilmu. Bambang ini punya kebiasaan mencolok di ibukota, pergi kemana-mana naik sepeda. Dan cara berpakaiannya pun mengikuti mode: kalo di Hawaii lagi musim baju pantai (kayaknya disana selalu musim sih), maka dia pakai baju kemeja pantai yang cerah-cerah, kalo lagi musim baju ketat, maka dia pake baju ketat sekalian nunjukkin bahwa dia baru fitness 3 minggu. Dan tak lupa yang sangat luar biasa adalah: rasa percaya dirinya yang sangat tinggi. Bambang ini termasuk cukup pintar di kelasnya. Dan dengan kepercayaan dirinya yang teramat tinggi, si Bambang ini pede abis kalo soal pedekate ke cewek-cewek kampus. Terkadang dia pake kacamata item ke kampus, plus kalo jalan pake gaya-gaya personil F4 seperti kayak di film Taman Meteor jaman dulu itu…

Dari pedenya yang luar biasa itu, dan karena dia menganut prinsip: HUB itu lebih baik daripada SWITCH (yang ga ngerti konteksnya bisa tanya ke orang IT yang ngerti jaringan),  dia pedekate ke banyak cewek di kampus. Pernah suatu ketika dia pedekate ke salah satu cewek, ditolak terus menerus. Tapi dia ga nyerah, coba lagi dan coba lagi. Sampe suatu saat dia nembak lagi, dan si cewek menolak lagi, si Bambang ini sepertinya udah kesel ditolak melulu, sampe dia nyumpahin si cewek dengan kata-kata yg ga pantas, seperti lap pel, sapu ijuk, sol sepatu… *maaf kata-kata ga pantasnya disensor karena mengganggu pencernaan* Alhasil si cewek sakit hati karena dikatain seperti itu…

Unik. Menurut gue, si Bambang ini memiliki kepribadian yang unik. Satu yang bener-bener terpikirkan sampe sekarang, gue penasaran dia kalo di rumah itu kepribadiannya seperti itu gak ya? Gimana cara orang tuanya ngedidik dia? Gimana cara bokapnya marahin dia kalo dia lagi buat salah? Gimana cara nyokapnya manjain dia? Hmmm… Jadi orang tua memang ga gampang. Orang tua, sadar atau enggak sadar, menjadi contoh bagi anaknya. Gak jarang kelakuan anaknya itu adalah merupakan imitasi dari kelakuan orang tuanya. Kalo kata pelatih choir gue, orang suaranya bisa sama karena sering ketemu, sering denger suara satu sama lain. Biasanya, suara anak sama orang tuanya mirip. Gue aja kalo ditelpon di rumah, sering dikira bokap gue. Sampe sodara-sodara sendiri aja sering salah. Padahal gue pikir suara gue sama bokap gue beda jauh, bagusan gue gitu… hahahahaha… intinya, kebiasaan orang tua, cara orang tua memandang sesuatu, sedikit banyak berpengaruh juga kepada cara seorang anak memandang sesuatu dan bertindak…

Bukan berasumsi jelek ya, tapi memang beberapa terbukti sih, misalnya orang tuanya broken home, anak-anaknya juga terkadang ‘kurang beruntung’, dalam arti punya banyak masalah buat sesuatu yang bersifat keputusan hidup. Sebaliknya, kalo orang tuanya juga serba positif, punya good habit di lingkungan rumah, punya pandangan yang baik dalam menghadapi suatu problem, maka biasanya, anak-anaknya pun punya good habit yang dia bawa ke lingkungannya kelak, bisa di lingkungan temen-temen sekolah, kuliah, bahkan di lingkungan kerja dia nantinya.

Contoh utama adalah sepupu gue. Sejak kecil dia dididik untuk mencintai kegiatan belajar. Semua lingkungan masa kecilnya mendukung dia untuk mencintai pelajaran terutama sains. Biarpun dia terkesan geek (emang geek sih), tapi semua orang ga nyangkal dia memang sukses, sekarang aja dia kuliah di universitas ternama di Singapore, dan bakal magang 1 tahun di US mulai bulan depan… luar biasa. Kalo yang satu ini, patut diakui, lingkungan keluarga dan terutama dari orang tua sangat berhasil membentuk habit yang baik bagi pribadi sepupu gue ini. Semoga sukses buat magangnya di US!

Jadi single parent apalagi, bakalan sangat disorot kinerjanya dalam mendidik anak-anak. Jadi single parent, akibat apapun itu, memang sangat sulit. Saat orang tua lain dapat berbagi tugas dengan pasangannya untuk mencari nafkah dan mengurus keluarga, seorang single parent hanya dapat mengandalkan dirinya sendiri dan Tuhannya tentunya, untuk mengelola dan menghidupi keluarganya. Tapi menurut gue, bukan suatu excuse bagi seseorang yang merupakan single parent untuk melupakan bagaimana tanggung jawab sebagai orang tua, yang wajib memberikan contoh baik bagi anak-anaknya. So, bagi para single father or single mother… be a good parent! Trust everything to God and be a good sample for your children!

Gue waktu kecil dulu sering sekali kesel sama nyokap gue, kalo disuruh beres-beres meja belajar, beres-beres kamar, beres-beres ruangan… rasanya ngapain sih ngatur-ngatur barang-barang gue, ngapain sih beres-beresin toh akhirnya bakalan berantakan lagi… tapi setelah gue nge-kos, gue ketemu sama temen-temen yang menurut gue kamarnya luar biasa hancur lebur. Bahkan dulu ada salah satu temen kos yang bahkan oleh temennya sendiri, kamarnya disebut kandang ayam. Kapal pecah pun kalah sama kandang ayam. Secara ga sadar gue punya standard sendiri dalam hal yang gue bilang ‘kamar yang rapi’. Dan itu berasal dari standard nyokap gue sendiri, yang ‘menyerap’ dan ‘diadopsi’ menjadi standard gue. Mungkin menurut temen-temen gue yang kamarnya gue bilang berantakan, standard rapinya dia ya segitu, dan mungkin saja, di rumahnya dia juga seperti itu. So, jangan sekali-sekali ngerasa disuruh-suruh melulu kalo waktu kecil disuruh beres-beres… hehehehehe…  *padahal kamar gue sekarang juga berantakan*

Buat yang berniat berkeluarga nantinya *kayak gue*, semoga bisa menjadi contoh yang baik buat anak-anaknya kelak… buat yang udah punya anak, make yourself a good parent, dari sekarang ya, jangan tunggu anak-anak ngerti dulu, terkadang orang tua ga tau kapan seorang anak bisa berpikir dewasa terhadap suatu hal, they just do! Buat yang ngerasa udah jadi orang tua yang kurang baik buat anaknya, seperti kata mas Jay Wijayanto, tidak ada choir yang buruk, yang ada adalah conductor yang kurang baik *sori ya mas gue quote nih kata-katanya waktu itu* maka perbaikilah cara kalian mendidik anak… dan buat semua orang tua di dunia, God bless you!

Terakhir, orang tua juga bukan dewa yang dituntut tanpa salah sedikitpun. Orang tua juga bisa salah. Siapa yang bisa mengkoreksi kesalahan orang tua sedangkan orang tuanya sudah tidak ada lagi? Anak-anaknya! So, jangan takut buat mengkoreksi kesalahan orang tua. Orang tua juga manusiaaaaa… punya rasa punya hatiiiii…. Yeaahhh!!! *metal* Kalo orang tua kalian ga mau nerima saran dan pendapat kalian, maka orang tua kalian belum menjadi orang tua yang baik, orang tua yang baik mau menerima masukan dari siapa aja, dan menggunakannya untuk memperbaiki diri dan hal itu tentu akan berimbas pada good habit yang akan dimiliki oleh lingkungan keluarganya…

Sebuah pepatah mengatakan… like father like son…
I have the greatest Father, so I hope I can be a great son!

Father and Son

Father and Son

Regards,
Xander™

Above the Sky

I wonder, udah lama banget gue ga update blog gue. Sejak terakhir gue update (my last post was on March 24th) banyak sekali kejadian, yang bikin hidup gue berubah, I mean it, bener-bener berubah. Kalau gue flashback ke saat terakhir gue post blog ini, ternyata saat itu gue lagi sedih-sedihnya, kalo kata bahasa kerennya, it’s like I’m in the middle of nowhere. But now, I think I’ve gained back my spirit, my passion, and my hope. Somehow, when I’m down, life itself that’s lift me back.

The story begin with I’m being single. I know, it wasn’t a great story to tell, and I don’t have any intention to make it a story. Ok then, no more story about it. It was three months ago and I am going on with my life. Break up is never easy.

Tapi untungnya hidup gue memberi sesuatu untuk membantu gue bangkit. Gue kebetulan ditugaskan beberapa kali ke luar kota oleh kantor tempat gue bekerja. Biarpun fasilitas yang diberikan tidak begitu nyaman, namun dampaknya sangat berasa buat gue saat itu. Pengalaman yang tidak terduga dalam sebulan gue bisa ke Pontianak, Palembang, Pangkal Pinang, Manado, dan Ternate, dan yang pasti, naik pesawat. Yah, boleh bilang gue terbelakang deh, tapi beneran, gue baru pertama kali itu naik pesawat. Dan dalam seminggu pertama itu, 5 kali gue terbang. Dan itu jadi rekor buat gue, perjalanan terjauh gue, yakni ke Ternate. Kalo dipikir-pikir lagi, kalo nanti gue punya duit buat jalan-jalan pun, rasanya ga bakalan gue ke Ternate, mendingan ke Bali sekalian, tapi karena ini gue pernah ke Ternate.

one of the skies from my trip

one of the skies from my trip

Perjalanan itu sedikit banyak membuat gue sibuk, bukan sedikit banyak sih, tapi banyak sekali. Dan berkat Tuhan yang lainnya adalah, selama perjalanan gue ga pernah sakit. God bless! Mayoritas dari tempat yang gue kunjungi tadi, gue jalan sendiri lho. Itu ga enaknya sih, memang buat kerja sih, tapi tetep aja kalau sendiri ya ga ada temen ngobrol di perjalanan, apalagi buat gue yang belum tau bener-bener soal penerbangan, masih udik-udik, terus suruh jalan sendiri, rasanya cukup menegangkan. Pernah suatu kali cuaca buruk, dan pesawat tetep terbang, rasanya lumayan serem di dalam pesawat selama setengah jam diaduk-aduk kayak mau jatuh… thanks God, masih diberi kesempatan buat kembali dan bagi-bagi pengalaman di blog😛

Manado's sky

Manado's sky

bridge of ampera

bridge of ampera

Jalan sendirian di kota-kota yang sama sekali asing memberikan waktu buat gue untuk berpikir. Setidaknya suasana yang lepas dari rutinitas kantor bisa memberikan ruang di kepala buat mikirin hal lain, hidup gue. Gue harus ngapain, gue harus melakukan apa, itu semua tergambar dengan rumit (jelas tapi rumit) di otak gue. Nah sampe sekarang gue masih mencoba menyederhanakan itu, supaya jelas nantinya satu jalan yang harus gue lalui, satu arah yang harus gue ambil. Gue juga menyadari banyak hal, bahwa yang pertama, jalan sendirian ga enak. Dan yang kedua, pesawat delay itu ga enak, tapi lebih ga enak lagi kalo cuaca buruk dan maksain terbang. Yang terakhir, perjalanan dinas selalu nanggung, ga bisa jalan-jalan pol… wkwkwkwkwkwk…

Dan gue juga punya kegiatan baru, karena gue akhirnya memberanikan diri ikutan audisi choir di gereja dekat tempat gue tinggal, dan ternyata gue masuk. Jadilah, sebulan belakangan gue semangat nih ikutan choir, sebenernya dari dulu udah mau ikutan tapi rasanya kurang berani, takut ga bisa, dan lain sebagainya, tapi akhirnya 2 bulan lalu ketika ada audisi dan dikomporin sama salah satu temen yang udah masuk ke sana, gue pun ikutan🙂. Yah mudah-mudahan kegiatan ini bisa membawa berkat buat gue, buat temen-temen baru yang gue kenal juga.

Kemarin, salah satu teman semasa kuliah, Seno namanya, mengadakan resepsi buat pernikahannya. Rasanya setengah ga percaya gue, Seno yang ngerusakin jam digital gue, Seno yang selalu ngacak-ngacak kamar gue, Seno yang bangunin pagi-pagi cuma buat numpang main Yu-Gi-Oh di kamar gue sementara gue melanjutkan tidur, dan Seno yang suka bagi-bagi J-dorama dan menjadi salah satu racun utama gue ketagihan nonton film Jepang, sekarang udah merit! You know what? Time flies very very fast! Sebegitu cepatnya sehingga gue masih merasa gue adalah anak baru lulus kuliah, sementara udah sekitar 2 taun lalu gue lulus. Semua jalur rumit di kepala gue tadi, rupanya harus udah cepet-cepet gue lurusin, sebelum terlambat…

Kesibukan bulan ini ditambah dengan acara nonton World Cup. Team unggulan gue, Inggris, sampai saat ini mainnya jelek minta ampun. Lolos dari fase grup aja sepertinya udah untung. Sementara saat tulisan ini dibuat tadi, gue sambil noleh-noleh liat Portugal membobol gawang lawannya, Korea Utara, 7 kali tanpa balas. Luar biasa, ini baru Piala Dunia! Setelah sebelumnya seret gol, kali ini kran gol terbuka sebegitu banyak… semoga tim jagoan gue bisa terus maju deh di Piala Dunia kali ini. God save the Queen, eh?

Kalau biasanya gue akhiri blog gue ini dengan lagu, maka kali ini gue mau bikin puisi ah, udah lama rasanya si kambing ini ga buat puisi… so, this is a poem for today’s post:

jujur, mempesona, biru…
terkadang memberikan rasa kelu…
megah mengagumkan, menggantungkan harapan…
haru menyatu bersama air…
yang turun dari hadiratmu…
membasuh sejengkal rindu…
yang tertahan dalam setetes air mata…

jujur, mempesona, biru…
menjadi milik setiap hati yang teguh…
menyatukan setiap tekad dan niat…
di bawah atap yang sama…
menjadi saksi bisu…
saatku melihat senyummu…
saat degupku seirama dengan ayunan anginmu…
saat langitku menjadi biru…

jujur, mempesona, biru…
kumohon iringi langkahku…
dekatkanku dengan sang Ilahi…
pertemukan aku dengan senyumanku…
senyuman yang mengubah langitku…
membuatnya tetap biru mengharu…
membuatku tetap baru…
membuat duniaku tetap berderu…
tetaplah biru, langitku…

Regards,
Xander™

The Sky and Me

Belakangan ini merupakan saat-saat terburuk dari hidup gue. Belom bisa cerita sekarang kenapa, dan memang sekarang bukan mau bahas itu kok. Mudah-mudahan semua bisa berjalan baik. Anyway, gue sekarang mau membahas sesuatu yang bikin seneng, yaitu kesenangan. Abstrak? Gak. Karena yang mau gue bahas adalah kesenangan gue sendiri. Setelah direnungkan (lewat permenungan nih), ternyata gue suka banget sama yang namanya langit. Langit? Angkasa? Yup.

Sejak kecil, gue suka banget sama benda-benda angkasa. Planet, bintang, meteor, komet, galaksi, asteroid, bulan, black hole, dan banyak lagi benda langit lainnya. Gak heran, gue suka banget liatin langit waktu malem, saat cuaca cerah tentunya, kalo mendung mah ngapain, cuma liatin buteknya awan doank. Taburan bintang-bintang dan cahaya temaram bulan bisa bikin gue betah mejeng dengan kepala terdongak ke atas. That’s why, it’s been my dream, to have a house in a countryside, where the weather is warm, and the sky always clear. Malem-malem, punya semacam tempat buat stargazing, tinggal berbaring dan menikmati indahnya langit malam… wuihhhhhhhhh… amazing! Isn’t it?

Night Sky

Night Sky

Beberapa waktu lalu, waktu gue pulang kantor dan liat langit, baru gue sadari, gue bukan cuma suka sama benda langit, atau langit malam, tapi gue ternyata suka LANGIT! Semuanya! Bahkan saat liat foto-foto awan yang selama ini bikin gue sebal kalo malam-malam berawan dan nutupin indahnya bintang, gue merasa awan itu kok indah banget ya! Tuhan bisa ya, ngatur udara – yes, awan itu kan udara – sedemikian rupa sehingga saat kena sinar matahari jadi bagus, kayak kapas, bentuknya macam-macam, dan kalau kita liat pada saat yang tepat, warnanya pun bisa sangat indah!

Langit Sore
Twilight at Jakarta

Jangan lupain pelangi, pelangi-pelangi alangkah indahnya, merah kuning ijo, di langit yang biru… salah besar ni lagu, harusnya merah jingga kuning hijau biru nila ungu… tapi kepanjangan gan… hahahahaha… Kemarin gue baru memfoto sebuah pelangi, salah satu karya terindah dari bumi kita, yang nyempil kecil di langit Jakarta. Buat orang daerah mungkin liat pelangi itu wajar, tapi di sini, di Jakarta, liat pelangi itu salah satu miracle. Jarang banget soalnya. Dan gue berhasil mengabadikannya, sayang kamera cuma kamera handphone, coba kalo dslr, mantap pasti tuh… hahahahaha… *daydreaming*

Jakarta's Rainbow

Rainbow at Jakarta's Sky seen from WSA 2 7th Floor

Buat gue, langit itu jujur. Kalo lagi sedih, menampakkan wajah sedihnya, kalo lagi senang, sepertinya cerah banget, kalo lagi sensi, bawaannya silau dan panas… hmmm… kalo semua orang di dunia sejujur itu, gue rasa, it will be the end of wars… Gue suka mandangin langit kalo lagi sedih, lagi bingung, lagi galau, dan gue ngerasa lebih baik setelah itu. Dengan catatan langit lagi indah ya, jangan pas ujan, pas liat ke atas yang ada malah merem supaya ga kemasukan air ujan. Mudah-mudahan, gue juga bisa liat langit gue tetep indah, supaya bisa terus menemani gue di saat gue butuh kenyamanan langit. Dan gue harap anak cucu gue kelak juga bisa menikmati keindahan langit, bisa stargazing, bisa menenangkan hati, dan dengan itu, gue tau, biarpun gue ga bisa menyaksikan, tapi gue percaya, kalo saat itu langit masih sebiru sekarang, maka dunia tetap akan terus berjalan, kedamaian masih akan terus menemani kita manusia.

Sabtu nanti, tanggal 27 Maret 2010, ada event Earth Hour lagi. Jam setengah sembilan malam sampai setengah sepuluh malam (20:30 – 21:30). Temen-temen ikutan ya, bikin langit kita tetep indah, bikin anak cucu kita masih bisa nikmatin langit yang indah. Gue juga kalo malem masih sering nyalain PC kok, soalnya gue punya hobby download. Apalagi sekarang lagi demen sama lagu (kayaknya dari dulu deh demen lagu), jadi ya sekarang kerjaannya kalo malem ya download. Tapi buat earth hour, ga susah kok, 1 jam doank matiin listriknya. Sukur-sukur kalo cerah, bisa sambil stargazing tuh, kan udah malem juga, hehehe… So, jangan lupa, 27 Maret, means this Saturday, turn off electricity, just that one single hour! For our earth, for our sky (keren juga ya slogan ini?)

And here I am, with a song from Norah Jones titled Don’t Know Why… sampai di akhir dari blog gue kali ini. Kalo ada yang suka sama langit, bagi-bagi pengalaman cara menikmati langit donk… Because I know, there are more than those we can reach with our eyes, there are still many more… Gue harap, apapun masalah kita, apapun kekhawatiran kita, bisa kita pikul, bisa kita pecahkan, bisa kita selesaikan… because there is still hopes out there, those we can reach with our eyes, and those we can’t… like the sky… keep it blue, would ya?

Blue Sky

Amazing Blue Sky

Regards,
Xander™

Reddish Valentine and Pinky Chinese New Year

Februari 2010. Di bulan ini ada dua hari istimewa yang taun ini kebetulan jadi 1 hari aja. Bagus? Enggak. Gue enggak setuju sebenernya. Valentine day disatuin sama hari bagi-bagi ang-pao? Ga banget. Yep, 6 days from now is the day. The pinky Valentine Day, and the reddish Chinese New Year. Buat anak kecil, mungkin hal ini ga ngaruh. Buat yang udah tuwir, mungkin hal ini juga ga ngaruh-ngaruh amat, kecuali orang-orang tuwir itu masih berjiwa muda, suka ngasih kembang mawar ke pasangannya yang udah tuwir juga biar gaoolll kayak anak-anak muda yang konon gaoollll abissss… OMG, I wrote that down! Yang paling ngaruh adalah buat anak muda yang punya pasangan tapi juga pengen dapat ang-pao. Dengan sangat menyesal, gue termasuk di dalamnya.

Gue pengen hari Valentine bisa ngerasain yang namanya Valentine. Taun lalu gue ga bisa ngerasain itu. Hmmm… Taun ini? Enggak juga. Gue pulang kampung buat ngerayain Imlek bareng keluarga di rumah. Setaun sekali memang, jarang banget ketemu family-family yang kalo ga ada hari besar enggak kumpul. Biasanya yang susah ngumpul itu orang-orang tua malahan, yang banyak alesan ‘aa.. ii…uu…‘ apalah itu, tapi sebenernya segan buat dateng. So, memang jadi dewasa itu sulit ya, udah tua juga masih aja pikirannya kayak anak-anak. Hehehehe…  Anyway, moment kayak Imlek, Lebaran, Natal, dan sejenisnya, memang waktu yang pas buat berkumpul bareng-bareng keluarga. Rasanya seru aja, punya waktu yang diluangkan buat acara-acara semacam itu. Cuma, kok nyatu sama Valentineeeee!!!! *menangis tersedu dan mulai merasa tulisan gue lebay*

Imlek adalah taun baru China. Yang namanya taun baru, selalu ada resolusi. Resolusi gue buat taun baru China adalah, menggenapi resolusi gue buat taun baru masehi kemarin. Maksudnya, niat-niat yang udah ada diperkuat lagi, dan yang penting: DIJALANIN. Sabtu minggu lalu, gue dapet kesempatan ikut salah satu seminar motivasi di Jakarta. Pembicaranya konon adalah motivator termuda di Asia: Bong Chandra. Nah, buat Pak Bong, yang baru 22 taun (gue aja 24 taun ini, 22 taun udah bisa gitu?), gue secara ga langsung udah mempromosikan Anda loh di sini. Karena gue baek, gue kasih gratis deh… baek kan gue? Ok, selesai dengan sok baeknya gue. Intinya, di seminar itu, gue sedikit banyak mendapatkan sesuatu. Bukan seminar tambahan yang gue dapatkan karena itu memerlukan duit yang enggak sedikit, tapi motivasi dan semangat yang gue dapetin. Bahwa memang untuk jadi yang berhasil tidak ada yang instant, bahwa melakukan sesuatu harus dengan sepenuh hati, bahwa kita tidak boleh takut akan masa depan, bahwa segala sesuatu harus dimulai dari SEKARANG. Dan yang terpenting adalah, gue punya pendukung yang menjamin gue dapat berhasil, dialah Tuhan sang pencipta alam semesta.

Fokus. Satu hal yang harus gue lakukan sekarang adalah fokus, pada satu tujuan, pada satu bidang, pada satu niat. Hal ini suliiiiiiiiiiiiiiit banget buat dilakukan. Banyak pertimbangan dan kebingungan yang selalu aja mampir kalo gue lagi berusaha untuk fokus. Satu hal yang susah gue pertahankan ya yang satu ini, fokus. Gue juga bingung gimana caranya, selalu banyak yang gue pikirin, tentang ini lah, itu lah, ketakutan ini lah, perasaan bersalah itu lah…

*apa sih gak jelas banget tulisan gue ini*

Tapi yang pasti, gue punya mimpi yang enggak kecil. Gue punya tujuan yang enggak mudah. Dan gue mau sampe di sana, gue mau sampe di atas. Positive banget kan kata-kata gue ini? Gak apa-apa… yang penting gaya dulu. Gyahahaha… Segala kebingungan dan keraguan itu harus segera gue akhiri, cuma gue bingung gimana caranya. Lah, bingung lagi. Sampe ngetik ini pun gue masih berusaha nemuin jawabannya. Doain yah, supaya gue bisa segera nemuin jawabannya, dan semoga jawabannya bener. Hahaha…

So, 6 hari sebelum hari Valentine dan Chinese New Year… gue mau ngucapin:

Happy Valentine Day… dan Gong Xi Fa Cai

Semoga cinta memberikan semangat di tahun yang baru… God bless you all…
and enjoy the new sense of reddish Valentine Day and the pinky Chinese New Year

Regards,

Xander™

F.R.I.E.N.D

2009 is just a memory, a year that has passed. Now, this day, at this very moment, it’s almost the 4th day of January, 2010. Last year, many things happened to my life. I’ve got a permanent status at my company where I’m working, I’ve got a special birthday present from my friend and my girl, and many-many-many experiences along the year.  First to say, is thank. I want to thank to God, for all of this, for my life, for my parents, for my sibling, for my families, for my friends, for my girl, for everyone who have been involved with my life, whether it was good or it was bad, I want to thank for all of those.

Oke, udahan pake bahasa Inggrisnya. Gue cuma kuat satu paragraph ternyata. Taun baru kali ini gue lewatin bareng beberapa temen di Tangerang. Gue nginep di salah satu rumah temen kantor gue, yang udah dengan senang hati menyediakan tempat buat kita, dan nyokapnya yang super itu, udah cape-cape mulai dari nyediain bahan makanan, ngolah, masak, sampe nyuci piring (dan kita-kita sih cuma cengangas-cengenges) dan bahkan sampe masak jam 2 pagi. Whoaaa… thanks a lot mam! Catatan: Perjalanan ke Tangerang dan besoknya ngacir lagi agak jauh ke Serpong merupakan perjalanan gue terjauh mengendarai motor. Proficiat to my motorcycle!

Lanjoooot… lupakan semua penyesalan di 2009, lupakan kejadian-kejadian pahit di 2009 (apalagi akhir tahun, buat gue sih banyak kejadian pahit), dan lupakan kegagalan-kegagalan di 2009, saatnya lapar akan kesempatan di 2010. Kata siapa banyak kesempatan di 2010? Kata gue, barusan.

Awal taun ini, blog pertama taun ini, gue bakal bahas tentang topik yang mungkin udah pernah gue bahas dulu, tentang arti pertemanan, arti teman, FRIEND. Teman, sampai saat ini gue belom bisa mendefinisikan apa yang namanya teman. Teman yang ideal menurut gue, belum tentu ideal menurut orang lain, bahkan belum tentu ideal menurut teman gue sendiri. Oke, bingung.

Maksud gue, gue masih berada di grey area, apa yang dimaksud orang dengan teman.

Opinion number one: banyak yang bilang teman itu selalu ada saat diperlukan. Bantahan: kalau misal teman lu lagi boker nih, trus di luar lu ditodong rampok, dirampok dah lu, abis kan, nah teman lu lagi boker kan ga bakalan bisa ada buat lu tuh, tetep aja dirampok, so… dia masih teman kah? (agak terdengar konyol, tapi kasarnya gitu lah). Menurut gue, bukan itu masalahnya. Teman bukan orang yang selalu ada saat diperlukan. Ada saatnya teman tidak ada saat diperlukan, tapi dia tetaplah teman. Yang selalu ada saat diperlukan ya cuma Tuhan, biarpun kadang jawaban dan pertolongannya tidak masuk akal manusia.

Opinion number 2: teman itu adalah orang yang bisa diajak bercerita, bertukar pikiran, curhat, rasanya dia bener-bener enak deh diajak curhat, bisa plong gitu kalo ngomong sama dia. Bantahan: kalau tiba-tiba teman lu itu beda jawabannya sama lu, apakah curhatnya itu berasa enak lagi? Apakah cerita-cerita dan diskusi yang dilakukan akan berasa nyaman lagi? Kalo buat gue sih, teman yang kayak gitu banyak, bisa mencla-mencle. Kalo lagi cocok sama A ya sama A, pas lagi cocok sama B ya sama B. Itu namanya cari dukungan. Bukan cari teman.

Opinion number 3: teman itu adalah orang yang enak diajak jalan, seru, bisa bikin ketawa, bisa bikin happy lah. Bantahan: kalo teman lu itu lagi bête? Lagi dapet? Lagi PMS? (errr… kalo cowok lagi apa ya?) dan kemudian berubah jadi orang yg moody, sensian, berarti bukan teman lagi donk? Itu bukan teman donk bung, itu pelawak.

Opinion number 4: teman itu orang yang bisa meluruskan gue dari jalan yg salah ke jalan yang benar, bisa bawa gue ke gereja (untuk yg Kristiani, yg non-Kristen ya ke tempat ibadahnya masing-masing), bisa ngajakin gue doa. Bantahan: kalau teman lu itu pindah agama? Berarti bukan teman lagi donk? Menurut hemat saya, itu mah Pastor, bukan teman.

Bingung. Jadi apa sih yang dibilang teman itu? What is FRIEND?

Buat gue, mungkin, masih mungkin nih, teman itu adalah orang yang mengerti. Mengerti itu banyak tahapannya. Yang pertama dari mengerti adalah mengerti diri sendiri. Kalo kata iklan sih: “Kutau yang Kumau”. Lalu yang kedua adalah berusaha melihat keluar, jadi: “Kutau yang Mereka Mau”. Kalo orang yang lu anggap teman itu udah bisa melakukan ini, rasanya semua kriteria di atas masuk semua, bantahannya ilang semua deh. Rasanya loh ya, CMIIW, tapi menurut gue mungkin gitu.

Kutau yang Kumau. Maksudnya, dalam setiap tindakannya dia tau yang dia mau apa. Bila ada orang lain yang melakukan tindakan tersebut, apakah diri sendiri bisa atau enggak menghadapinya. Misalkan mau nonjok orang laen, terima ga kalo diri sendiri ditonjok? Kalo terima ya fine. Kutau yang Kumau, ditonjok.

Kutau yang Mereka Mau. Yang satu ini lebih susah, maksudnya, kalo mau melakukan tindakan, kalo diri sendiri udah bisa terima, apakah orang-orang lain bisa terima ato enggak? Misalkan, lanjutan yang tadi, orang yang lu tonjok apa ga masalah tuh? Kalo orang-orang yang lu tonjok fine-fine aja, berarti terpenuhi. Kutau yang Mereka Mau, ditonjok juga.

Kalo perihal tonjok-menonjok itu udah memenuhi dua syarat di atas, rasanya menonjok itu bukan hal yang buruk buat dilakukan. Dengan memenuhi dua syarat itu, maka orang itu bisa dibilang orang yang mengerti, mengerti keadaan diri sendiri, mengerti keadaan dan latar belakang orang lain yang terkait dengan tindakan yang kita lakukan, dengan keputusan yang kita buat. Anyway, jangan maen tonjok ya, itu cuma contoh kok, contoh ekstrim doank… entar ngeri deh ketemu blogger di tengah jalan trus tiba-tiba nonjok gue, gara-gara ngira gue ga masalah ditonjok. Jangan ya, ditonjok itu masalah buat gue. Huahahahaha…

Dengan mengerti diri sendiri dan orang lain, seseorang bisa tau kapan sedang diperlukan oleh orang lain, bisa diajak cerita dan curhat karena dia mengerti keadaan orang lawan curhatnya, bisa jalan-jalan bareng, ngelucu bareng, soalnya ngerti apa yang dianggap lucu oleh orang lawan bicaranya, bisa menegur bila melakukan kesalahan dan bersedia bahkan meminta ditegur bila lagi berbuat salah, dan juga bisa mengingatkan dan mendoakan. Itu teman, bukan?

Buat gue, teman bagai datang dan pergi. Teman kuliah dulu gue anggap sebagai teman paling ideal, bisa curhat macam-macam, sekali kena masalah, everything’s never gonna be the same again… ternyata berteman itu sulit. Demikian dengan teman kerja, teman main bola, teman ini teman itu… banyak sekali… semua semua semua, dapat dikabulkan, dapat dikabulkan dengan kantong ajaiiibbbb… errrrr… ngaco mode on…

I made a lot of mistakes. Everyone did too. We, human, made many mistakes. Maka dari itu, mengertilah. Gue belajar mengerti. Sulit memang, tapi worth to try. Being a friend, is being an understanding one. Mungkin saat ini hal itu yang paling masuk buat gue. Ada ide lain tolong comment aja di sini. I am trying to make myself a better friend here. So pertanyaan: “What is FRIEND?” Diganti dengan pernyataan: “That’s what friends are for” yang dapat diganti dengan: untuk saling mengerti.

Happy new year friends, by being a good friend, we’re making a better world.

friend

FRIEND

Regards,
Xander™