F.R.I.E.N.D

2009 is just a memory, a year that has passed. Now, this day, at this very moment, it’s almost the 4th day of January, 2010. Last year, many things happened to my life. I’ve got a permanent status at my company where I’m working, I’ve got a special birthday present from my friend and my girl, and many-many-many experiences along the year.  First to say, is thank. I want to thank to God, for all of this, for my life, for my parents, for my sibling, for my families, for my friends, for my girl, for everyone who have been involved with my life, whether it was good or it was bad, I want to thank for all of those.

Oke, udahan pake bahasa Inggrisnya. Gue cuma kuat satu paragraph ternyata. Taun baru kali ini gue lewatin bareng beberapa temen di Tangerang. Gue nginep di salah satu rumah temen kantor gue, yang udah dengan senang hati menyediakan tempat buat kita, dan nyokapnya yang super itu, udah cape-cape mulai dari nyediain bahan makanan, ngolah, masak, sampe nyuci piring (dan kita-kita sih cuma cengangas-cengenges) dan bahkan sampe masak jam 2 pagi. Whoaaa… thanks a lot mam! Catatan: Perjalanan ke Tangerang dan besoknya ngacir lagi agak jauh ke Serpong merupakan perjalanan gue terjauh mengendarai motor. Proficiat to my motorcycle!

Lanjoooot… lupakan semua penyesalan di 2009, lupakan kejadian-kejadian pahit di 2009 (apalagi akhir tahun, buat gue sih banyak kejadian pahit), dan lupakan kegagalan-kegagalan di 2009, saatnya lapar akan kesempatan di 2010. Kata siapa banyak kesempatan di 2010? Kata gue, barusan.

Awal taun ini, blog pertama taun ini, gue bakal bahas tentang topik yang mungkin udah pernah gue bahas dulu, tentang arti pertemanan, arti teman, FRIEND. Teman, sampai saat ini gue belom bisa mendefinisikan apa yang namanya teman. Teman yang ideal menurut gue, belum tentu ideal menurut orang lain, bahkan belum tentu ideal menurut teman gue sendiri. Oke, bingung.

Maksud gue, gue masih berada di grey area, apa yang dimaksud orang dengan teman.

Opinion number one: banyak yang bilang teman itu selalu ada saat diperlukan. Bantahan: kalau misal teman lu lagi boker nih, trus di luar lu ditodong rampok, dirampok dah lu, abis kan, nah teman lu lagi boker kan ga bakalan bisa ada buat lu tuh, tetep aja dirampok, so… dia masih teman kah? (agak terdengar konyol, tapi kasarnya gitu lah). Menurut gue, bukan itu masalahnya. Teman bukan orang yang selalu ada saat diperlukan. Ada saatnya teman tidak ada saat diperlukan, tapi dia tetaplah teman. Yang selalu ada saat diperlukan ya cuma Tuhan, biarpun kadang jawaban dan pertolongannya tidak masuk akal manusia.

Opinion number 2: teman itu adalah orang yang bisa diajak bercerita, bertukar pikiran, curhat, rasanya dia bener-bener enak deh diajak curhat, bisa plong gitu kalo ngomong sama dia. Bantahan: kalau tiba-tiba teman lu itu beda jawabannya sama lu, apakah curhatnya itu berasa enak lagi? Apakah cerita-cerita dan diskusi yang dilakukan akan berasa nyaman lagi? Kalo buat gue sih, teman yang kayak gitu banyak, bisa mencla-mencle. Kalo lagi cocok sama A ya sama A, pas lagi cocok sama B ya sama B. Itu namanya cari dukungan. Bukan cari teman.

Opinion number 3: teman itu adalah orang yang enak diajak jalan, seru, bisa bikin ketawa, bisa bikin happy lah. Bantahan: kalo teman lu itu lagi bête? Lagi dapet? Lagi PMS? (errr… kalo cowok lagi apa ya?) dan kemudian berubah jadi orang yg moody, sensian, berarti bukan teman lagi donk? Itu bukan teman donk bung, itu pelawak.

Opinion number 4: teman itu orang yang bisa meluruskan gue dari jalan yg salah ke jalan yang benar, bisa bawa gue ke gereja (untuk yg Kristiani, yg non-Kristen ya ke tempat ibadahnya masing-masing), bisa ngajakin gue doa. Bantahan: kalau teman lu itu pindah agama? Berarti bukan teman lagi donk? Menurut hemat saya, itu mah Pastor, bukan teman.

Bingung. Jadi apa sih yang dibilang teman itu? What is FRIEND?

Buat gue, mungkin, masih mungkin nih, teman itu adalah orang yang mengerti. Mengerti itu banyak tahapannya. Yang pertama dari mengerti adalah mengerti diri sendiri. Kalo kata iklan sih: “Kutau yang Kumau”. Lalu yang kedua adalah berusaha melihat keluar, jadi: “Kutau yang Mereka Mau”. Kalo orang yang lu anggap teman itu udah bisa melakukan ini, rasanya semua kriteria di atas masuk semua, bantahannya ilang semua deh. Rasanya loh ya, CMIIW, tapi menurut gue mungkin gitu.

Kutau yang Kumau. Maksudnya, dalam setiap tindakannya dia tau yang dia mau apa. Bila ada orang lain yang melakukan tindakan tersebut, apakah diri sendiri bisa atau enggak menghadapinya. Misalkan mau nonjok orang laen, terima ga kalo diri sendiri ditonjok? Kalo terima ya fine. Kutau yang Kumau, ditonjok.

Kutau yang Mereka Mau. Yang satu ini lebih susah, maksudnya, kalo mau melakukan tindakan, kalo diri sendiri udah bisa terima, apakah orang-orang lain bisa terima ato enggak? Misalkan, lanjutan yang tadi, orang yang lu tonjok apa ga masalah tuh? Kalo orang-orang yang lu tonjok fine-fine aja, berarti terpenuhi. Kutau yang Mereka Mau, ditonjok juga.

Kalo perihal tonjok-menonjok itu udah memenuhi dua syarat di atas, rasanya menonjok itu bukan hal yang buruk buat dilakukan. Dengan memenuhi dua syarat itu, maka orang itu bisa dibilang orang yang mengerti, mengerti keadaan diri sendiri, mengerti keadaan dan latar belakang orang lain yang terkait dengan tindakan yang kita lakukan, dengan keputusan yang kita buat. Anyway, jangan maen tonjok ya, itu cuma contoh kok, contoh ekstrim doank… entar ngeri deh ketemu blogger di tengah jalan trus tiba-tiba nonjok gue, gara-gara ngira gue ga masalah ditonjok. Jangan ya, ditonjok itu masalah buat gue. Huahahahaha…

Dengan mengerti diri sendiri dan orang lain, seseorang bisa tau kapan sedang diperlukan oleh orang lain, bisa diajak cerita dan curhat karena dia mengerti keadaan orang lawan curhatnya, bisa jalan-jalan bareng, ngelucu bareng, soalnya ngerti apa yang dianggap lucu oleh orang lawan bicaranya, bisa menegur bila melakukan kesalahan dan bersedia bahkan meminta ditegur bila lagi berbuat salah, dan juga bisa mengingatkan dan mendoakan. Itu teman, bukan?

Buat gue, teman bagai datang dan pergi. Teman kuliah dulu gue anggap sebagai teman paling ideal, bisa curhat macam-macam, sekali kena masalah, everything’s never gonna be the same again… ternyata berteman itu sulit. Demikian dengan teman kerja, teman main bola, teman ini teman itu… banyak sekali… semua semua semua, dapat dikabulkan, dapat dikabulkan dengan kantong ajaiiibbbb… errrrr… ngaco mode on…

I made a lot of mistakes. Everyone did too. We, human, made many mistakes. Maka dari itu, mengertilah. Gue belajar mengerti. Sulit memang, tapi worth to try. Being a friend, is being an understanding one. Mungkin saat ini hal itu yang paling masuk buat gue. Ada ide lain tolong comment aja di sini. I am trying to make myself a better friend here. So pertanyaan: “What is FRIEND?” Diganti dengan pernyataan: “That’s what friends are for” yang dapat diganti dengan: untuk saling mengerti.

Happy new year friends, by being a good friend, we’re making a better world.

friend

FRIEND

Regards,
Xander™

9 responses to this post.

  1. klo g sih temen yang temen baik cuma ada 1, cuma kalo yang lain bukannya temen yang enggak baik yah, kadang tergantung dari mereka juga, mo jaga hubungan / keep in touch na sampe kapan, kadang kehilangan beberapa temen, karena mereka ganti no hp enggak ada kabarnya, jarang ketemu, pindah kerja, dll hahaha😀
    itu yang bikin temen jadi na kadang datang dan pergi silih berganti hihihi ^^
    met taon baru yah😀

    Reply

  2. Nice Post ^^

    Reply

  3. nice post nice blog ^^

    Reply

  4. menurut g temen itu orang yang ada ketika lo butuh. ga selalu. tapi ketika dia bisa, dia pasti bakal datang, walau mungkin ga saat itu juga, tapi mungkin setelahnya – moga2 lo belon mati dolo gara2 dirampok hahaha kalo kaya contoh lo.

    question some people are passers by, some people stay. the later are truly your friends? mungkin ga juga ya. kalo ada mantan pacar, mantan istri, mungkin ga ada mantan teman?

    Reply

  5. Posted by Xander™ on January 4, 2010 at 12:52 pm

    @pitshu:
    yep, itulah siklusnya… hehehehehe😀
    happy new year pitshu ^^

    @Rooney:
    welcome welcome😀 and thanks🙂

    @ceru:
    exactly. teman itu bukan yang terakhir saat ini ada bersama kita. dan ga ada yang namanya mantan temen. agree.

    Reply

  6. Posted by kid on January 4, 2010 at 9:10 pm

    feel much better w/o the greeny bg :-s

    eniwei nice post.. kalo menurut gw teman itu resiprok.. a ngerti b dan b ngerti a.. itu teman. tapi kalo a ngerti b dan b ga ngerti a… yaaa cuma separo teman lah… xixixixi

    Reply

  7. Posted by Xander™ on January 4, 2010 at 9:23 pm

    @kid:
    better, isn’t it?
    yep, that’s why, the word “saling” is placed before “mengerti”.
    teman ga selalu ada saat dibutuhkan, tapi teman bisa mengerti saat dibutuhkan…

    Reply

  8. Posted by wandy on January 9, 2010 at 3:51 am

    Saya udah lama jauh dari teman2ku di Jkt… Semua itu teman… Tapi buat saya teman yg sebenarnya itu adalah yg ketika ada rasa kangen terhadap teman, hanya Real Friend yg muncul dalam list kangen itu…

    Reply

  9. menurut w temen itu yg bisa ngertiin, & w pling seneng bGT low punya temen yg nyambung dijak ngobrol, low yg g bisa dijak ngobrol or ember, mank cc dianggap temen tpi jgn harap dpt curhatan dri w LOL,,,

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: