Like Father Like Son

“Duuuh nakal banget sih ini anak! Siapa sih orang tuanya?”

“Waaah… ranking 1 ya? Pinter! Belajarnya pasti rajin ya?”

Pernah denger pendapat-pendapat, nada-nada sumbang, ataupun pujian seperti di atas? Memang susah ya jadi orang tua. Kalo anaknya nakal, bengal, badung, kurang ajar, yang ditanyain tuh orang tuanya. Tapi kalo anaknya berprestasi, kayaknya jarang yang bilang ini hasil jerih payah didikan orang tuanya. Gampang-gampang susah kan jadi orang tua?

Ini bukan berarti gue pengen cepet-cepet punya anak lho ya! Jangan disalah artiin dulu… I admit I like children, gue selalu seneng deket sama anak-anak, dan gue juga pengen punya anak, someday… but then ada beberapa peristiwa belakangan ini yang bikin gue pengen posting sesuatu tentang cara mendidik anak, terutama salah satu peristiwa yang baru aja gue lihat dengan mata kepala sendiri, bagaimana lingkungan dari keluarga bisa membentuk karakter anak-anak sedemikian rupa sehingga kebiasaan-kebiasaan yang diterapkan di keluarga bisa mempengaruhi kehidupan sang anak nantinya ketika sudah dewasa… *fiuh…* udah kayak skripsi nih tulisan gue barusan… mantap tenan…

Suatu ketika di masa lalu… *bahasa Sundanya: once upon a time in the past… * gue punya temen namanya, sebut saja Bunga… eh salah, ini cowok denk… sebut saja Bambang… dan tenang-tenang, ini bukan cerita perkosaan kok… jadi gini, si Bambang ini berangkat dari kampungnya, menuju ke Jakarta tercinta ini, buat menuntut ilmu. Bambang ini punya kebiasaan mencolok di ibukota, pergi kemana-mana naik sepeda. Dan cara berpakaiannya pun mengikuti mode: kalo di Hawaii lagi musim baju pantai (kayaknya disana selalu musim sih), maka dia pakai baju kemeja pantai yang cerah-cerah, kalo lagi musim baju ketat, maka dia pake baju ketat sekalian nunjukkin bahwa dia baru fitness 3 minggu. Dan tak lupa yang sangat luar biasa adalah: rasa percaya dirinya yang sangat tinggi. Bambang ini termasuk cukup pintar di kelasnya. Dan dengan kepercayaan dirinya yang teramat tinggi, si Bambang ini pede abis kalo soal pedekate ke cewek-cewek kampus. Terkadang dia pake kacamata item ke kampus, plus kalo jalan pake gaya-gaya personil F4 seperti kayak di film Taman Meteor jaman dulu itu…

Dari pedenya yang luar biasa itu, dan karena dia menganut prinsip: HUB itu lebih baik daripada SWITCH (yang ga ngerti konteksnya bisa tanya ke orang IT yang ngerti jaringan),  dia pedekate ke banyak cewek di kampus. Pernah suatu ketika dia pedekate ke salah satu cewek, ditolak terus menerus. Tapi dia ga nyerah, coba lagi dan coba lagi. Sampe suatu saat dia nembak lagi, dan si cewek menolak lagi, si Bambang ini sepertinya udah kesel ditolak melulu, sampe dia nyumpahin si cewek dengan kata-kata yg ga pantas, seperti lap pel, sapu ijuk, sol sepatu… *maaf kata-kata ga pantasnya disensor karena mengganggu pencernaan* Alhasil si cewek sakit hati karena dikatain seperti itu…

Unik. Menurut gue, si Bambang ini memiliki kepribadian yang unik. Satu yang bener-bener terpikirkan sampe sekarang, gue penasaran dia kalo di rumah itu kepribadiannya seperti itu gak ya? Gimana cara orang tuanya ngedidik dia? Gimana cara bokapnya marahin dia kalo dia lagi buat salah? Gimana cara nyokapnya manjain dia? Hmmm… Jadi orang tua memang ga gampang. Orang tua, sadar atau enggak sadar, menjadi contoh bagi anaknya. Gak jarang kelakuan anaknya itu adalah merupakan imitasi dari kelakuan orang tuanya. Kalo kata pelatih choir gue, orang suaranya bisa sama karena sering ketemu, sering denger suara satu sama lain. Biasanya, suara anak sama orang tuanya mirip. Gue aja kalo ditelpon di rumah, sering dikira bokap gue. Sampe sodara-sodara sendiri aja sering salah. Padahal gue pikir suara gue sama bokap gue beda jauh, bagusan gue gitu… hahahahaha… intinya, kebiasaan orang tua, cara orang tua memandang sesuatu, sedikit banyak berpengaruh juga kepada cara seorang anak memandang sesuatu dan bertindak…

Bukan berasumsi jelek ya, tapi memang beberapa terbukti sih, misalnya orang tuanya broken home, anak-anaknya juga terkadang ‘kurang beruntung’, dalam arti punya banyak masalah buat sesuatu yang bersifat keputusan hidup. Sebaliknya, kalo orang tuanya juga serba positif, punya good habit di lingkungan rumah, punya pandangan yang baik dalam menghadapi suatu problem, maka biasanya, anak-anaknya pun punya good habit yang dia bawa ke lingkungannya kelak, bisa di lingkungan temen-temen sekolah, kuliah, bahkan di lingkungan kerja dia nantinya.

Contoh utama adalah sepupu gue. Sejak kecil dia dididik untuk mencintai kegiatan belajar. Semua lingkungan masa kecilnya mendukung dia untuk mencintai pelajaran terutama sains. Biarpun dia terkesan geek (emang geek sih), tapi semua orang ga nyangkal dia memang sukses, sekarang aja dia kuliah di universitas ternama di Singapore, dan bakal magang 1 tahun di US mulai bulan depan… luar biasa. Kalo yang satu ini, patut diakui, lingkungan keluarga dan terutama dari orang tua sangat berhasil membentuk habit yang baik bagi pribadi sepupu gue ini. Semoga sukses buat magangnya di US!

Jadi single parent apalagi, bakalan sangat disorot kinerjanya dalam mendidik anak-anak. Jadi single parent, akibat apapun itu, memang sangat sulit. Saat orang tua lain dapat berbagi tugas dengan pasangannya untuk mencari nafkah dan mengurus keluarga, seorang single parent hanya dapat mengandalkan dirinya sendiri dan Tuhannya tentunya, untuk mengelola dan menghidupi keluarganya. Tapi menurut gue, bukan suatu excuse bagi seseorang yang merupakan single parent untuk melupakan bagaimana tanggung jawab sebagai orang tua, yang wajib memberikan contoh baik bagi anak-anaknya. So, bagi para single father or single mother… be a good parent! Trust everything to God and be a good sample for your children!

Gue waktu kecil dulu sering sekali kesel sama nyokap gue, kalo disuruh beres-beres meja belajar, beres-beres kamar, beres-beres ruangan… rasanya ngapain sih ngatur-ngatur barang-barang gue, ngapain sih beres-beresin toh akhirnya bakalan berantakan lagi… tapi setelah gue nge-kos, gue ketemu sama temen-temen yang menurut gue kamarnya luar biasa hancur lebur. Bahkan dulu ada salah satu temen kos yang bahkan oleh temennya sendiri, kamarnya disebut kandang ayam. Kapal pecah pun kalah sama kandang ayam. Secara ga sadar gue punya standard sendiri dalam hal yang gue bilang ‘kamar yang rapi’. Dan itu berasal dari standard nyokap gue sendiri, yang ‘menyerap’ dan ‘diadopsi’ menjadi standard gue. Mungkin menurut temen-temen gue yang kamarnya gue bilang berantakan, standard rapinya dia ya segitu, dan mungkin saja, di rumahnya dia juga seperti itu. So, jangan sekali-sekali ngerasa disuruh-suruh melulu kalo waktu kecil disuruh beres-beres… hehehehehe…  *padahal kamar gue sekarang juga berantakan*

Buat yang berniat berkeluarga nantinya *kayak gue*, semoga bisa menjadi contoh yang baik buat anak-anaknya kelak… buat yang udah punya anak, make yourself a good parent, dari sekarang ya, jangan tunggu anak-anak ngerti dulu, terkadang orang tua ga tau kapan seorang anak bisa berpikir dewasa terhadap suatu hal, they just do! Buat yang ngerasa udah jadi orang tua yang kurang baik buat anaknya, seperti kata mas Jay Wijayanto, tidak ada choir yang buruk, yang ada adalah conductor yang kurang baik *sori ya mas gue quote nih kata-katanya waktu itu* maka perbaikilah cara kalian mendidik anak… dan buat semua orang tua di dunia, God bless you!

Terakhir, orang tua juga bukan dewa yang dituntut tanpa salah sedikitpun. Orang tua juga bisa salah. Siapa yang bisa mengkoreksi kesalahan orang tua sedangkan orang tuanya sudah tidak ada lagi? Anak-anaknya! So, jangan takut buat mengkoreksi kesalahan orang tua. Orang tua juga manusiaaaaa… punya rasa punya hatiiiii…. Yeaahhh!!! *metal* Kalo orang tua kalian ga mau nerima saran dan pendapat kalian, maka orang tua kalian belum menjadi orang tua yang baik, orang tua yang baik mau menerima masukan dari siapa aja, dan menggunakannya untuk memperbaiki diri dan hal itu tentu akan berimbas pada good habit yang akan dimiliki oleh lingkungan keluarganya…

Sebuah pepatah mengatakan… like father like son…
I have the greatest Father, so I hope I can be a great son!

Father and Son

Father and Son

Regards,
Xander™

12 responses to this post.

  1. Posted by c1el on June 28, 2010 at 11:51 pm

    like mother like daughter
    hihihihi
    iy dulu waktu kecil klo disuruh mama kdg setengah hati gt
    tp stl jauh dr ortu gini lama2 ngerasain manfaatnya juga
    ortu ngomel pasti ga sembarang ngomel…itu smua krn sayang ama anak2nya

    Reply

  2. Posted by c1el on June 28, 2010 at 11:55 pm

    btw…saiah pertamaaaaxxxxxxxxx
    wakkakaka

    Reply

  3. postingan yang bagus..memang ortu itu cerminan buat anak, makanya gw suka ngeri ama kebiasaan ceplas ceplos gw, takut nyeplos kata yang gak pantas buat anak2 dan di tiru ama anak kekekeke

    Reply

  4. Posted by Xander™ on June 29, 2010 at 7:34 am

    @cilpi:
    padahal gue yg ingetin pertamax, masih dipost juga LOL

    @ameykiyut:
    welcome to this blog…🙂
    hehehehe tul, kalo dah jadi ortu kayaknya kebiasaan jelek harus diubah ya?

    Reply

  5. nice post!

    if you wanna see more interesting post please click http://213456.xyz

    lho kok jadi kaya boto_O

    g setuju, gimana didikan ortu bakal berpengaruh banget ke anaknya. yang terlalu loose biasanya jadi kebablasan, yang terlalu ketat biasanya anaknya ga bisa berekspresi – atau malah jadi kebablasan juga pas nemu kebebasan.

    jadi orang tua yang baek ma ga gampang, dan kadang2 di keluarga gede sering tuh marahin ponakan (dalam hati: kaya didik anak ndiri aja uda bener).

    kok jadi curhato_O

    Reply

  6. Posted by e_vin on June 29, 2010 at 7:30 pm

    orang tua itu emang bukan jabatan, itu cuma predikat… jadi ga boleh kalau anak2 patuh gitu aja sama ortu karena ortu juga sama kayak kita.. cuma pengalaman hidupnya aja berbeda…
    tapi toh hidup di jaman mereka beda sama hidup di jaman kita… jadi pinter2nya anak aja kali ya nyontoh ortunya (tapi jangan jadi sok pinter juga😛 )

    kebanyakan orang tua bangga kalau anaknya dibilang mirip sama karakter mereka….

    kebanyakan anak menyangkal kalau diri mereka dimirip2in sama orang tua…

    that’s the fact😀

    Reply

  7. Posted by colin on June 30, 2010 at 5:39 pm

    Bagooosss, haha…

    ini ada lagi pepatahnya: buah jatuh tidak jauh dari pohonnya..

    mau komen yg single parent, emang seorang single parent (terutama buat perempuan) berat banget buat lanjutin kehidupannya plus plus lagi ada anak-2nya..
    gue setuju, bukan suatu excuse bagi single parent untuk melupakan tanggung jawabnya sebagai orang tua…tp ga bisa dipungkiri juga kalo tugas mereka jadi berlipat ganda lho, jadi belum tentu dia melupakan tanggung jawab, bisa juga blum bisa mengatur tanggung jawabnya…

    Reply

  8. Posted by Xander™ on June 30, 2010 at 10:17 pm

    @adrian:
    if you wanna see the rest of this comment please click http://asdfqwerty.123 LOL
    orang kan sering gitu tuh, termasuk gue sih kadang2, ngerasa diri gue paling bener, bisa marahin orang, padahal lupa bercermin :-s

    @vin:
    iya gue juga ga mau mirip sama bokap kok, kan rambutnya ntar ilang semua :((

    @colin:
    ah… itu gue inget2 pepatahnya tapi pas nulis ini malah ga inget… bener buah jatuh tidak jauh dari pohonnya… thx udah comment n berkunjung ke sini ^^
    nah masalahnya, perlukah single parent diingatkan kalo misal dia melenceng dari tugasnya? atau lupa tanggung jawabnya yg emang berat?

    Reply

  9. Nice post…
    jadi kangeen ma ibu tersayang..

    Reply

  10. Posted by Xander™ on July 12, 2010 at 10:43 am

    @nita:
    thx🙂

    Reply

  11. betul BGT peranan orangtua tu sangat penting buat kita,,,
    so kta harus nurut ma ortu selama dlm hal positif. thx

    Reply

  12. wajar saja soalnya ada hubungan genetik yang kuat

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: