Flashback from 24

Minggu lalu, gue mengurangi jatah hidup gue di dunia satu tahun lagi. 24 tahun sudah gue bernafas dan mengotori dunia ini. Ternyata udah ga ABG lagi ya… nanti kalo masih ngaku-ngaku ABG dibilang ababil… ABG labil katanya… kalo ngaku dewasa katanya sok tua, sok bijaksana… kalo ngaku agak dewasa tapi masih muda dibilang ga berpendirian, plin-plan, masih rapuh… oalah apa sih maunya… yang pasti kalo menurut gue, usia gue ini masuk ke usia gantung. Kenapa demikian? Karena memang masih gantung. Dibilang udah dewasa, usia berkeluarga, juga enggak. Dibilang ABG, udah lulus kuliah juga, udah kerja. Dibilang mapan, masih jauh banget, ngidupin diri sendiri aja susah… hmmm… whatever, gue sangat bersyukur, terlepas dari semua keraguan dan ‘kegantungan’ itu, gue masih dikasi kesempatan sama Tuhan buat berbagi. Itu intinya… dan lewat tulisan gue sekarang juga, gue mau berbagi…

Gue mau berbagi kenangan-kenangan gue, sejak kecil sampai sekarang. Siapa tau ada yang punya pengalaman or kenangan yang mirip, bisa terhibur dengan baca tulisan gue ini. Ok gue mulai aja deh… gue inget dulu waktu masih kecil, kira-kira umur 2-3 taun, gue udah bisa baca. Ga percaya? Sama, gue juga ga percaya. Masa tampang gue begini bisa baca umur segitu? Tapi sayangnya, itulah kenyataan pahit yang harus kita semua hadapi… *dunia serasa memusuhi gue* Gue bisa baca umur 3! Begitu gue bisa baca, kalo gue keluar jalan-jalan, semua papan reklame dan spanduk yang tulisannya bisa keliatan gue baca. Gue sering dibawa jalan-jalan sama nenek gue, gue panggil dia emak (emak di betawi kan nyokap ya, kalo di tempat gue emak itu nenek. Jadi kalo gue diajak jalan-jalan pagi-pagi gitu, sama tetangga suka ditanya… “Hen, nanti mau sekolah di mana?” trus gue jawab dengan percaya diri “Di ITB!”. Luar biasa! Bahkan gue yang umur 3 taun udah mantap bakal kuliah di ITB, ditanya sekolah padahal, tapi gue jawab: ITB! Dan terbukti, waktu gue lulus SMU, gue ikut SPMB dengan pilihan 1: Teknik Informatika ITB. Hasilnya: TIDAK LULUS. Great!

Naik ke sekitar umur 4-7 tahun, gue paling ga suka dengan yang namanya perjalanan naik mobil. Buat gue, itu horror. Horror abis. Kenapa? Karena setiap gue naik mobil, hampir bisa dipastikan gue mabok darat, dan ujung-ujungnya muntah. Mending kalo muntah itu pake kantung plastik, beberapa kejadian gue ga sempat buka kantung plastik, alhasil bikin adonan di mobil orang. Iya lah, secara sampai sekarang juga lum punya mobil dari dulu. Jadi kalo naik mobil pasti mobil orang kan? Gyahahaha… Saking takutnya sama mabok mobil, pernah suatu ketika, waktu saudara gue ngajak lagi untuk pergi ke Cirebon (nenek gue yang satu lagi ada di Cirebon, jadi kita sering ngunjungi nenek ke Cirebon waktu itu), karena begitu denger nama Cirebon-nya aja udah kerasa jalan yang berkelok-kelok, langsung gue ngamuk dan nangis ga mau ikut. Setelah dibujuk, akhirnya gue melakukan penawaran, bargain. Gila ya, umur segitu udah bisa bargain, bayangin aja, ga heran kan gue keren kayak sekarang, umur 3 bisa baca, umur 5 dah bisa bargain… *ga usah dilanjutin sebelum semua berenti baca*
Jadi gue langsung bilang, “Gue mau ke Cirebon asal naik BECAK!”. *siiinnnnggg…. *
Semua diem… lalu kemudian semua ngakak.
Setelah umur belasan taun gue diingetin lagi peristiwa satu itu. Dan gue juga ikutan ngakak.

Dulu waktu kecil, di Tasikmalaya ada bioskop. Bukan semacam Cineplex 21 ataupun Blitzmegaplex jaman sekarang, tapi beneran bioskop yang gede, yang cuma punya satu studio saja, dan nampung sekitar 300 orang. Nah, kalo jaman sekarang kan mau liat film baru tinggal buka www.cineplex21.com atau www.blitzmegaplex.com atau follow di twitter dan nanti bakalan ngasi news kapan film ini tayang, kapan film itu tayang, dst. Kalo jaman gue dulu (berasa tua banget ya), ada yang namanya wawar. Wawar itu bahasa Sunda, yang artinya nyebarin berita, pengumuman gitu lah. Jadi si bioskop itu punya 1 mobil box, yang kemudian boxnya ditempelin spanduk dari film yang bakalan tayang. Nah mobil itu keliling kota, dan dari mobilnya dipasang pengeras suara buat orang yang teriak-teriak nawarin nonton film itu. Kemudian, di bagian box, belakangnya dibuka, dan ada orang yang nyebar-nyebarin kertas dengan isi jadwal dan gambar film tadi. Jadi biasanya waktu kecil, kalo ada mobil itu, suaranya kan udah kedengeran dari jauh tuh, gue siap-siap lari ngambil selebarannya. Dan gue hampir ga pernah nonton film, biarpun gue lari-lari ngambil selebarannya. Asik aja dapet infonya, tapi tetep ga nonton. Kenapa demikian sampe sekarang juga gue heran, mengingat sekarang gue yang sering nonton…

selebaran bioskop jaman dulu, courtesy of http://warungkuno.blogspot.com

Waktu kecil, sekitar SD-SMP, nyokap gue bilang kaki gue lemah. Ga tau kenapa, dulu gue sering banget jatuh. Alhasil, lutut gue penuh bekas luka. Item-item. Nyokap gue sampe udah ahli bersihin luka dan ngasih perban. Sampe pernah suatu sore, gue baru selesai mandi, entah gimana ceritanya tiba-tiba waktu gue ada di toko, gue jatoh dan lutut gue kesayat kaca, sobek. Alhasil bokap gue panik karena darah gue ngucur kemana-mana. Masih ada bekasnya di lutut mirip jahitan, padahal dulu enggak dijahit, cuma pake obat bubuk yang namanya apa tuh ya, sulfatilamit or what gitu… Manjur juga tuh obatnya, cepet sembuh lukanya. Pernah juga waktu mau ada ekstrakulikuler pramuka, waktu SMP itu udah pramuka apa ya, bukan Siaga lagi soalnya Siaga itu SD, Penggalang kalo ga salah sih, yang badge-nya warna merah, gue berangkat dari rumah naik sepeda. Deket sekolah, seperti yang udah bisa diduga, gue jatuh. Alhasil sampai sekolah, lutut gue berdarah, bonyok. Setelah gue bersihin dan gue kasi obat merah seadanya (karena obat di sekolah adanya cuma obat merah),  gue masih bisa mimpin upacara karena waktu itu gue ditugasin jadi komandan upacara. Kalo sekarang dipikir-pikir lagi, ngapain ya gue, mendingan ijin pulang aja, kok masih mau ya jadi komandan upacara?

dulu gue seragamnya gini nih...

Hmmm kali ini lanjut lagi, dan loncat agak jauh, yaitu waktu gue SMU. Waktu itu gue disuruh bokap gue ke restoran beli Fu Yung Hai buat makan malam. Gue kesana naik motor (jadi keingat motor lama gue yang hilang… miss youu…. *lebay mode ON*). Sampai di sana, ternyata lagi ada acara makan-makan ulang tahun. Gue kan pesan ke kasir, jadi ga ada sangkut pautnya sama tu acara. Trus gue nunggu itu Fu Yung Hai dibuat, sambil duduk-duduk. Ga lama kemudian, ada nenek-nenek yang sepertinya neneknya yang ulang tahun,ngeliat ke arah gue. Gue pun mulai dengan kekonyolan gue, kok sepertinya gue kenal nih si nenek. Hmmm… kalo kenal kan harus nyapa, jadi dengan ke-SOTOY-an gue yang SUPER, gue nyamperin tuh nenek di mejanya beserta keluarganya, trus basa-basi, dan salamin. Luar biasa. Gue sampe sekarang masih berasa malu yang cukup ngena kalo nginget-nginget lagi peristiwa ini. Si nenek agak bingung gitu setelah gue salamin, langsung nawarin: “Ayo duduk, ikut makan”. Gue yang langsung tau gue sama sekali ga kenal mereka langsung nolak “Enggak makasih, mau pulang kok”. Alhasil gue jalan ke luar dengan diiringi pandangan aneh keluarganya, ini anak siapa ya? Kenal enggak, dateng-dateng nyalamin… trus ngeloyor pergi gitu aja. Damn, perjalanan dari kasir ke motor serasa jauh! Muka gue merah man! Gyahahahaha… asli malu banget deh. Kok bisa yah gue nyalamin mereka? Aneh!

Jadi ceritanya sampailah gue di umur 24 ini. Buat kali ini, cukup sudah nostalgia masa kecil gue, kalo gue ga berenti sampe di sini, niscaya segala hal yang memalukan dari gue udah dibuat buku yang ngalahin bukunya Raditya Dika *ngarep super*. Harapan gue di awal umur 24 ini, buat satu taun kedepan, gue bakal jadi lebih baik lagi di semua hal. Misalnya di kerjaan, harus lebih berani ngambil resiko buat maju, lebih rajin lagi. Trus di sifat dan kepribadian, gue harus bisa lebih dewasa, lebih bijaksana dalam menghadapi segala sesuatunya, lebih bisa mengontrol diri. Di komunitas, harus bisa lebih berbaur, lebih bermanfaat bagi sesama. Dan tentunya, gue harus bisa lebih membahagiakan orang tua dan keluarga. Terakhir, gue harus meningkatkan keimanan gue, lebih dekat lagi sama Tuhan, lebih berperan lagi dalam pengembangan iman. Semoga semua harapan dan niat itu bisa terjadi, sehingga gue bisa jadi pribadi yang bukan cuma meningkat di dalam, melainkan juga tetap berbagi dan semakin berbagi buat semua, sehingga membawa kebaikan bagi sesama.  Kalo timnas Spanyol di World Cup 2010 bisa juara, seharusnya gue juga bisa jadi juara di kriteria gue sendiri.

Selamat tinggal umur 23, selamat datang umur 24. Happy birthday to Me!🙂

PS: sebenernya gue mau ngepost foto-foto waktu gue kecil, tapi ini DVD-ROM tiba-tiba rusak, dan ga mau baca DVDnya, mudah-mudahan bisa bener lagi, segera setelah itu foto-foto imut-imut gue akan gue pamerin.

Update: karena DVD-nya sepertinya rusak, maka foto-foto masa kecil gue kemungkinan batal untuk dipamerkan T_T

Regards,
Xander™

5 responses to this post.

  1. Posted by e_vin on July 14, 2010 at 11:32 pm

    kok lu ga nulis pengalaman lu kalo ngamuk ganas? nyabut2in koleksi gantungan kunci guaaa… wakakak…. n masalah nyalamin nenek2… KOK BISAA? huahuahua…

    Reply

  2. ihhh… kamu masih muda baru 24 hiks…TT.TT
    happy b’day yah wish u all the best🙂
    sukses dalam segala hal ~

    Reply

  3. hahaha… lucu amat pengalaman lu waktu kecil.. tapi emang lu hebat umur 3 udah bisa baca! mungkin karna dulu teralu cepet perkembangan otaknya jadi skarang melambat hahahahaha… just kidding😛
    gua juga dulu umptn itb dan gak lulus juga.. sama donk kita😛

    happy besday ya xander, umur 24 itu masih muda kinyis2 gua bilang, kulit masih kenceng, lari2 di lapangan futsal masih gagah, duit gaji habis buat foya2, kehidupan penuh romantika percintaan, gua aja pengeeeeen banget balik lagi ke umur segitu, jadi congrats umur 24 itu umur yang indah, enjoylah😀

    Reply

  4. nice article

    Reply

  5. sekarang kabarnya bagaimana ?

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: